Jumat, 21 Oktober 2016

Vaksin Meningitis Untuk Haji/Umrah di RSUP Fatmawati Jakarta Selatan

Sedikit mau bagi2 pengalaman tentang vaksin meningitis buat persiapan umroh nih.

Persis hari ini, 21 Oktober 2016 aku dan temenku Mbak Anne melakukan vaksin meningitis yang biasanya cuma bisa di KKP (Kantor Kesehatan Pelabuhan), kami lakukan di RSUP Fatmawati yang jaraknya hanya 750 m dari kosanku.

Sebelum cerita tentang pengalamanku, sebaiknya kita ulik dulu kenapa vaksin meningitis itu perlu. 
Meningitis adalah peradangan atau pembengkakan pada membran pelindung otak atau saraf tulang belakang (meninges). Peradangan ini terjadi karena infeksi akibat cairan di sekitar otak dan tulang belakang, disebabkan oleh bakteri atau virus, dan merupakan epidemik (wabah) di Afrika dan Timur Tengah. Itulah kenapa salah satu persyaratan pelaksanaan haji/umroh adalah dengan vaksin meningitis, yang berlaku selama 2 tahun. Ada juga penyakit MERS-CoV (Middle East Respiratory Syndrom yang disebabkan oleh Coronavirus), jadi disarankan untuk full stamina dan pakai masker selama beribadah nanti.

Pelaksanaan vaksin meningitis di Jakarta dapat dilakukan di :
  1. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas 1 Bandara Soekarno Hatta Jl. Area Perkantoran Bandara Soekarno Hatta 19120. Pelayanan Hari Senin – Jum’at 08.00-16.00.
  2. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas 1 Bandara Halim Perdana Kusuma Jakarta Timur 13610 Telp 021-8000166. Pelayanan Hari Senin – Jum’at 08.00-16.00.
  3. Kantor Induk Pelabuhan Laut Tanjung Priok Jl. Raya Nusantara no. 2 Jakarta Utara Telp 021-43931045. Pelayanan Hari Senin – Jum’at 08.00-15.30.
  4. RSUP Persahabatan Rawamangun, Jl.Persahabatan Raya No.1 Rawamangun Jakarta Timur 13240. Telp 021-4891708
  5. RSUP Fatmawati, Jl. RS Fatmawati, Cilandak Barat, Kec. Cilandak`, Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12430. Telp 021-7501524 Pelayanan Hari Senin – Jum’at 08.00-13.00.
Berawal hari Kamis aku menghubungi dengan tujuan agar memastikan bahwa benar RSUP Fatmawati menyediakan layanan tersebut. Dan petugas pun menyarankan aku untuk sudah mengambil nomor antrian jam 4 pagi karena kuota hanya untuk 150 orang.

Dan beginilah prosedur vaksin meningitis di RSUP Fatmawati :

Yang harus disiapkan :
1. Fotokopi paspor dan fotokopi lembaran paspor dengan 3 nama.
2. Foto 4x6 2 lembar
3. Uang tunai Rp. 305.000

1. Pengambilan nomor antrian
 Ga tau ya, orang-orang udah pada ngantri dari jam berapa, yang jelas aku nyampe RS jam 04.15 dan mendapat nomor antrian 44-45.

2. Pendaftaran nama
Setelah balik lagi ke kosan, jam 05.45 mulai dari nomor urut 1 sudah disuruh isi nama di blanko pendaftaran ulang sambil menyerahkan nomor antrian yang tadi didapat. Setelah itu, silakan cari sarapan dulu.

3. Pengambilan formulir
Jam 07.30 sudah mulai pengambilan formulir dan dipanggil per 10 nomor, dipanggil nama sesuai dengan yang kita catet sebelumnya, kemudian kita menyerahkan foto (1 lembar) dan fotokopi paspor ke petugas. Petugas akan memberikan formulir yang di-stapler bersamaan dengan foto dan fotokopi paspor dan juga nomor antrian yang baru (nomor yang sama, tapi beda kertas aja). Prosesnya cepet jadi harus standby.

4. Pembayaran  
Jam 08.30 kemudian kita melakukan proses pembayaran di kasir dan menyerahkan formulir yang telah diisi bersama dokumen pendukung. Petugas kemudian akan men-stempel dokumen kita, lalu menyimpan dokumen tersebut untuk kemudian input data ke buku kuning.

5. Proses Vaksinasi
Proses penyuntikan cepet banget. Kita dipanggil per 10 nomor yang dimulai setelah cluster nomor 1-10 selesai pembayaran (kira-kira jam 08.40). Vaksin disuntikkan di lengan kiri (bawah bahu), jadi persiapkan pakaian yang mudah ditarik dari atas (untuk wanita berjilbab), atau baju yang lengannya longgar yang bisa digulung sampe bahu.  

6. Pengambilan buku kuning
Menunggu sebentar setelah suntik, buku kuning sudah jadi (sekitar pukul 09.30).

Beres deh. Prosesnya cepat. Namun perjuangkan diri untuk bangun pagi agar bisa dapet antrian di awal-awal.

Berikut dokumen pendukung ya..


Rabu, 14 Oktober 2015

Trip to Bali 2015 - Mengejar Matahari

Perjalanan ke Bali kali ini lebih berasa buat aku, karena perginya ga ama rombongan, kemana-mana ngurus sendiri, dan yang pasti lebih puas, lebih have fun dan lebih menyenangkan karena perginya ama temen-temen yang menyenangan. Bukannya aku ga suka dua kali trip ke Bali sebelumnya, hanya saja karena dua trip yang lalu (tahun 2011 dan 2014) adalah karena tugas negara, jadinya kurang begitu menikmati. Meskipun beberapa tempat yang aku kunjungi sekarang pernah aku kunjungi sebelumnya. Dan tema kali ini adalah “Mengejar Matahari”, disini kami menikmati 3 sunset dan 1 sunrise di 4 tempat yang berbeda.

Berawal dari temennya temenku yang suka nawarin promo Air Asia, jadilah aku dan temanku Anne dan Mita mendapatkan tiket promo PP Jakarta-Denpasar untuk tanggal 10 Oktober jam 19.35 WIB dan 13 Oktober jam 22.55 WITA seharga Rp. 725.000 saja. Belinya sih sebulan sebelumnya, kemudian kami pun mulai menyusun itinerary dan aku pun bertindak sebagai EO (kan katanya dalam bertiga juga harus ada yang jadi ketua kan, hehe..)

Kami memulai perencanaan kami dengan searching plus booking2 di McD Fatmawati buat minjem wifi-nya. (Sekalian mention, sekarang pun buat nulis blog ini, eike lagi minjem wifi-nya Starbucks, sambil menikmati Frappucino yang lagi buy 1 get 1, haha...) Kembali ke cerita awal, hal pertama yang kami lakukan adalah booking hotel. Setelah searching2 di agoda dan booking.com, akhirnya pilihan kami jatuh ke The Agung Residence, bisa cek webnya di www.theagungresidence.com. Hotel bintang dua ini menurutku sih memuaskan sekali. Kami memesan satu kamar dengan tambahan extra bed, sehingga biaya penginapan kami menjadi Rp. 346.000 per malam dari agoda.com, kalau tanpa extra bed bisa hanya sekitar 200 ribuan saja. Kamar yang kami tempati sangat nyaman dan cozy, selain itu juga punya akses yang strategis, karena berlokasi di sekitar Dewi Sri Seminyak. Walau ga include breakfast, tapi pelayanannya sangat ramah, kamar dibersihkan, sudah tersedia handuk dan karena ada jendela, jadi kamar terkena sinar matahari. 

Foto di depan hotel nyaman kami, The Agung Residence, Seminyak
 Oke, kembali ke perjalanan kami. Setelah booking hotel, karena sulitnya transportasi di Bali, walaupun ada taxi Blue Bird dan Gojek, akhirnya kami memutuskan untuk rental mobil yang sudah sekalian dengan driver-nya. Alhamdulillah berdasarkan info dari temanku yang sebelumnya pernah ke bali, kami kembali mendapat fasilitas yang bagus. Dari Bli Ketut Wira dengan memperkenalkan lewat websitenya www.baliwahanatour.com, kami di-service secara over-bagus dengan Bli Made dengan mobil Avanza yang kami sewa selama 3 hari alias 3 x 12 jam dari jam 9 pagi sampai 9 malam seharga Rp. 400.000 saja termasuk bensin, dan kami tidak perlu menambahkan uang tip atau makan supir. Kami hanya perlu membayar biaya parkir atau biaya tiket masuk tempat wisata. Berbeda dengan bayangan kami bahwa driver akan men-drive kami untuk menuju tempat-tempat tertentu yang bisa saja dicurigai dia akan mendapat tip khusus karena membawa rombongan, Bli Made disini sama sekali tidak memaksakan kami ke tempat tertentu. Mengetahui kami jilbaban semua, Bli Made malah merekomendasikan kami ke wisata kuliner halal dan murah, mesjid-mesjid bagus dan bersedia serta siap sedia ketika kami butuhkan. Plus, selain wisata pantai, Bli Made punya rekomendasi museum atau monumen diluar itinerary kami, yang bisa dibilang wisata gratis. Bli seperti menyesuaikan kebutuhan pelanggannya, yang memang ala-ala setengah backpacker gini, haha.. Pokoknya, pelayanannya super ramah dan super memuaskan. 

Kami berangkat hari Sabtu malam dari Jakarta, dan tiba tengah malam di Denpasar. Menuju hotel kami di Seminyak yang hanya sekitar 8 km dari bandara I Gusti Ngurah Rai, namun dengan taxi bandara yang tanpa argometer, kami harus membayar Rp. 150.000 untuk taxi. Setibanya di hotel, kami pun langsung beristirahat mengumpulkan tenaga untuk tiga hari ke depan.

Day 1

Pagi jam 9, kami sudah dijemput Bli Made di depan hotel. Sebelum menuju tempat wisata, kami sarapan dulu di McD terdekat. Pagi ini target kami adalah ke selatan pulau Bali. Tempat pertama yang kami kunjungi adalah Garuda Wisnu Kencana (GWK) di daerah Uluwatu. Perjalanan dari Seminyak adalah sekitar 30 menit. Sesampainya di GWK, kami masuk dengan tarif Rp. 60.000 dan biaya parkir gratis. Saya tidak perlu menjelaskan keindahan di dalam GWK, karena untuk anda yang ingin ke Bali, tempat ini adalah tempat wisata yang kudu harus mesti dikunjungi. Mungkin bisa dibilang ini salah satu Landmark-nya Bali.

Garuda Wisnu Kencana bercerita tentang dua istri Rsi Kasyapa, Kadru dan Winata  yang bertaruh untuk menebak warna kuda terbang Ucaihswara yang akan datang ke bumi. Kadru memiliki anak para naga, sementara Winata memiliki anak burung garuda. Siapa yang salah tebak, akan menjadi budak bagi yang menang. Kadru menebak warna kuda adalah hitam, sementara Winata menebak warna kuda adalah putih. Kemudian setelah bertaruh, Kadru pun mendapatkan informasi dari anak-anaknya bahwa warna kuda terbang Ucaihswara adalah putih. Karena takut kalah, sebelum Winata melihat kuda tersebut, Kadru dan anak-anaknya menyihir kuda tersebut menjadi berwarna hitam. Akibatnya Winata kalah dalam pertaruhan, ia dan anaknya menjadi budak bagi Kadru dan anak-anak naganya. Mengetahui kelicikan ibu tirinya, Garuda pun ingin memebaskan ibunya dari perbudakan. Kadru pun kemudian berjanji akan melepaskan perbudakan jika Garuda mendapatkan  Tirta Amertha, atau air suci yang jika diminum akan menjadikan yang meminumnya hidup abadi.
Tirta Amertha dimiliki oleh Dewa Wisnu, dan Dewa Wisnu akan memberikannya kepada Garuda asalkan Garuda mau menjadi tunggangan Dewa Wisnu. Menerima persyaratan tersebut, Garuda pun berhasil membebaskan ibunya dari perbudakan ibu tiri dan saudara tirinya. Dikisahkan selanjutnya, tetesan Tirta Amertha jatuh ke ilalang, sehingga para naga meminumnya dari ilalang yang setajam pisau, sehingga saat menjilatnya, lidah para naga malah terbelah. Begitulah kenapa naga memiliki lidah yang terbelah dua. Dan kejadian ini menyebabkan Garuda Wisnu Kencana, yaitu Garuda yang menjadi tunggangan Dewa Wisnu. Pada saat ini, patung Dewa Wisnu dan Garuda masih terpisah-pisah, tujuan akhirnya adalah menjadikan kedua patung tersebut bersatu setinggi 120 meter untuk menjadi monumen sakral di Bali.

 
Patung Dewa Wisnu

Patung Garuda

Di GWK sendiri, kami pun sempat menikmati pertunjukan tari Bali selama 40 menit, gratis, di amphiteatre. Mulai dari Tari Sekar Jepun, Tari Topeng Monyet, Tari Baris dan Tari Barong-Rangda. 

Tari Sekar Jepun, salah satu tari Bali yang dipertunjukkan di GWK

Setelah dari GWK, kami melanjutkan perjalanan ke Pantai Pandawa yang sangat ramai dengan turis domestik. Bermodalkan biaya masuk Rp. 4.000 per orang, disambut dengan patung Pandawa Lima mulai dari Dewi Kunti, Bima, Arjuna, Nakula, Sahadewa, kemudian pemandangan paralayang dari atas langit Pandawa, pantai Pandawa ini sangat ramai dan bersih. Penuh dengan turis domestik yang berenang di pantai, dan kami pun ber-canoe ria selama 1 jam meminjam double canoe seharga Rp. 50.000 per jam untuk sampai ke dataran ganggang yang tidak begitu jauh dari pinggir pantai.

Double canoe selama satu jam menuju dataran ganggang

Dataran ganggang sekitar 100 m dari pinggir pantai, yang memperlambat gelombang laut sampai ke pantai

Puas mendayung dan menikmati indahnya laut dan langit biru Pantai Pandawa, kami pun kemudian bersih-bersih dan menikmati es kelapa yang butirannya lumayan besar dan berisi daging yang padat di sekitar pantai. Harganya Rp. 20.000 saja.

Kelapa muda besar di Pantai Pandawa
 Kemudian kami makan siang di Nasi Campur Ibu Oki yang harganya dibawah Rp. 30.000, yang berlokasi di Uluwatu. Ini nasi campur Bali terenak yang pernah aku makan. 

Nasi Campur Ibu Oki yang enak dan pedas
Setelah makan siang, kami melanjutkan perjalanan ke Pura Luhur Uluwatu. Biaya masuk Pura Uluwatu sendiri adalah Rp. 15.000 per orang. Disini agak singkat, kami cukup berfoto-foto dengan pemandangan indah dan monyet-monyet nakal di Uluwatu, karena kami mengejar penampilan tari kecak jam 18.00 yang katanya penampilan kecak terbagus di Bali. Sebelumnya kami memesan tiket online seharga Rp. 85.000 per orang di www.uluwatukecakdance.com. Selain lebih murah (kalau beli on the spot Rp. 100.000), kita tidak takut kehabisan dan antri tiket on the spot. Dengan pemandangan sunset, selama satu jam kami sangat menikmati penampilan kecak dengan cerita Rama-Sinta ini.

Rama yang harus pergi menitipkan Sinta pada adiknya Laksamana. Namun Laksamana kemudian meninggalkan Sinta, namun ia menciptakan lingkaran di sekitar Sinta. Kemudian Rahwana yang jahat tertarik pada Sinta, tetapi karena Sinta dipagari oleh lingkaran yang diciptakan Laksamana, ia tidak dapat membawa Sinta pergi. Kemudian Rahwana menyamar menjadi orang tua yang meminta air minum pada Sinta. Sinta, yang sudah dipesan oleh suaminya Rama agar tidak keluar, merasa kasihan pada orang tua tersebut. Alhasil, ia pun berhasil dibawa pergi oleh Rahwana. Kemudian di kerajaan Rahwana, Sinta ditolong oleh Garuda, namun Rahwana malah melukai sayap Garuda. Setelah sampai berita pada Rama, kemudian Rama meminta bantuan Hanoman untuk menyelamatkan Sinta. Hanoman si kera putih, harus berhadapan dengan kera merah dan saudara-saudara Rahwana. Akibatnya, Hanoman pun diikat dan dibakar oleh pasukan Rahwana. Namun karena kesaktiannya, Hanoman berhasil lolos. Kemudian ia kembali pada Rama untuk kemudian untuk bersama-sama menaklukkan Rahwana dan membebaskan Sinta. Selanjutnya, Rama dan Hanoman pun membasmi Rahwana dengan memenggal kepala Rahwana dan menenggelamkannya ke dalam gunung, dan kemudian Rama pun bersatu dengan Sinta.

Sunset sambil menikmati pertunjukan Tari Kecak di Pura Luhur Uluwatu
Puas setelah pertunjukan, kami pun pulang ke hotel sedikit bermacet-macetan menuju Seminyak, dan di daerah Dewi Sri pun kami menimati makan malam di Nasi Pedas Bu Andika yang cukup terkenal, dan harganya pun dibawah Rp. 25.000.

Day 2

Kembali dengan perjalanan pukul 9 pagi, hanya saja sebelumnya kami sarapan dulu dengan roti dan pop mie yang sebelumnya kami beli di Alfamart, kami pun memulai perjalanan dengan belanja. Pagi ini kami ke Pia Legong yang antrinya panjang, dan cuma boleh beli maksimal 2 box, pia coklat enak yang harganya Rp. 90.000 per 8 pcs ini terkenalnya udah sejagat raya. Bahkan sekarang sudah ada rasa kacang hijau dan keju. Setelah itu, kami ke Krisna untuk belanja oleh-oleh khas Bali. Setelah belanja, persis di dekat Krisna, kami ke tempat makan terkenal yaitu Ayam Betutu Gilimanuk yang harganya tidak sampai Rp. 40.000 per porsi ini. Lagi-lagi, ini ayam betutu paling enak yang pernah aku makan. 

 
Ayam Betutu Gilimanuk di Kuta

Selesai makan siang, kami lanjut lagi belanja di Joger, masih sekitaran wilayah Kuta. Puas belanja, kami pun shalat di Mesjid Ibnu Batutah, di Pusat Peribadatan Puja Mandala di Nusa Dua, yang terkenal sebagai tempat peribatan lima agama, mulai dari mesjid, gereja Khatolik dan Protestan, pura dan wihara yang bersebelahan. Menuju Nusa Dua, kami pun melewati Tol Bali-Mandara (Aman, Damai, Sejahtera) dengan biaya tol Rp. 10.000. Tolnya melewati Teluk Benoa, dengan jalur khusus motor di pinggir-pinggirnya.

Tol Bali-Mandara
Pusat Peribadatan Puja Mandala
Setelah beribadah plus foto-foto di tempat ibadah lainnya, kami kembali ke arah selatan Bali, yaitu Pantai Padang-Padang yang belum begitu terkenal. Namun karena akses masuknya lumayan melelahkan karena harus turun tangga yang lumayan panjang, kemudian pantai dengan area kecil penuh bule-bule berjemur, dalam 5 menit kami pun langsung memutuskan untuk pindah ke lokasi berikutnya.

Pantai Padang-Padang penuh bule
Barulah kami ke tempat wisata yang juga kudu harus mesti dikunjungi di Bali, yaitu Pantai Dreamland. Sebelum ke kawasan pantai, kami bisa shalat dulu di Mesjid Agung Palapa yang juga sudah masuk kawasan Dreamland. Mesjidnya besar dan sepoi-sepoi. Dengan biaya masuk pantai Rp. 5.000 per orang, kami pun menikmati sunset di pantai yang rame dengan bule-bule surfing disini. Ombaknya cukup besar, pantainya dikelilingi tebing-tebing dan ganggang-ganggang jelas terlihat. Kawasan pantai lumayan panjang, dan sunsetnya? Tidak perlu ditanya. 

Pantai Dreamland, alias New Kuta Beach
Setelah sunset, kami pun pulang dan sebelumnya mampir dulu makan malam di d’sambal dekat kampus Universitas Udayana. Menunya adalah ikan jangki (kakap) bakar pedas dengan sayur kangkung dan jamur, serta aneka sambel. Satu porsi pun dibawah Rp. 40.000, dan rasanya maknyos. Mungkin karena rasanya ga terlalu Bali alias sudah sesuai dengan lidah Sumatera-Jawa, ini adalah menu paling nikmat selama perjalanan kami.

Day 3

Pagi ini dengan semangat kudu harus mesti lagi, kami memesan taxi Blue Bird berangkat jam 5 pagi dari hotel menuju Pantai Sanur, selama 30 menit dengan jarak 16 km ke arah timur dari Seminyak. Tarif Blue Bird Rp. 108.000, kami sampai di Pantai Sanur. Kami pun menikmati mulai dari semburat ungu fajar hingga tergelincirnya matahari di Pantai Sanur. Sampai kami basah keringat oleh sumber vitamin D ini, jam 8 kami pun menikmati Sup Ikan Cakal (Kuwe) dan Ikan Cakal Goreng plus nasi seharga Rp. 45.000 all-in di Warung Mak Beng yang berlokasi di dekat pantai ini. Kami pun dijemput Bli Made jam 9 persis di depan Mak Beng. Kemudian kami diantar ke hotel, Bli Made menunggu kami bersih-bersih dan check-out, jam 10.30 barulah kami menuju tempat wisata berikutnya.

Suasana Sunrise di Pantai Sanur

Sup Kepala Ikan Cakal dan Ikan Cakal Goreng di Warung Mak Beng Pantai Sanur
Kami mampir di Monumen Bom Bali, Legian. Hari ini adalah tanggal 13 Oktober 2015, tepat 13 tahun plus 1 hari setelah kejadian Bom Bali 12 Oktober 2002. Kami mendapati banyak karangan bunga dari keluarga korban bom yang ditinggalkan. Kami terenyuh dengan kata-kata yang tertinggal di karangan bunga tersebut, misalnya “Gone but not forgotten, Mom and Dad love you”. Langsung kebayang, andaikan aku meninggal di negeri orang jauh dari keluarga, betapa sedihnya keluarga yang aku tinggalkan. Mending kalau khusnul khatimah, semoga saja tidak mati dalam keadaan yang salah. Suatu hikmah spiritual yang bisa aku resapi selama di monumen tersebut. Btw, disini parkirnya mahal, Rp. 20.000 per mobil. Ew....

Monumen Bom Bali, Legian

Setelah itu kami mampir ke Pantai Kuta, yang juga kudu harus mesti, ga ke Bali kalo ga ke Pantai Kuta. Disini isinya bule semua. Mulai dari surfing, berenang, yang masih belajar2, atau yang sekedar berjemur dan piknik2 cantik. Banyak hotel di sekitar pantai. Tapi diluar itu semua, pemandangan langit dan laut birunya luar biasa, walaupun matahari teriknya luar biasa juga.

Pantai Kuta
Di depan tulisan Pantai Kuta :)
Puas menyusuri Pantai Kuta, kami pun melanjutkan perjalanan menuju Denpasar. Kami mampir ke Monumen Braja Sandhi, yang juga landmark-nya Denpasar. Disini kami mengenal sejarah perang puputan (habis-habisan) warga Bali, mulai dari zaman kerajaan Klungkung, hingga perjuangan dibawah pimpinan I Gusti Ngurah Rai pada perang kemerdekaan. Semuanya adalah melawan Belanda. Disini pun saya mengerti, betapa berjasanya pahlawan bernama I Gusti Ngurah Rai pada rakyat Bali, sehingga namanya diabadikan menjadi nama bandara dan nama jalan terpanjang di Bali. Monumen ini dibangun simetris untuk keempat sisi, dengan lapangan yang lebar dan luas, serta ibarat mercusuar, kita bisa naik sampai puncak dengan tangga melingkar. 

Monumen Braja Sandhi
Setelah dari monumen, kami pun menikmati santap siang menuju sore di Ayam Bakar Taliwang Khas Lombok di Denpasar. Disini kami makan agak mahal, per porsi Rp. 55.000. Kami menikmati satu ekor ayam kampung bakar per orang, ditambah tahu penyet dan plecing kangkung. Berbeda dengan bayanganku tentang sambel Lombok yang pedas, ayam bakar Taliwang ini malah disajikan dengan sambel yang lumayan manis, pas untuk menemani ayam bakarnya yang sedap.

Ayam Bakar Taliwang Khas Lombok di Denpasar
Setelah makan, kami pun menuju destinasi terakhir kami di Bali, yaitu Tanah Lot. Inilah pertama kali aku menginjakkan kaki ke Tanah Lot, dengan biaya masuk Rp. 10.000 per orang. Sebelum menuju pura dan pantai, kita disambut oleh pedagang pakaian khas Bali yang harganya termasuk murah. Masuk ke wilayah pantai, ada beberapa pura yang bisa kita kunjungi, salah satunya adalah Gua yang di dalamnya terdapat Ular Suci. Namun karena sudah dekat maghrib, kami hanya berfoto-foto di sekitar salah satu pura yang gambarnya mewakili Tanah Lot, lalu menikmati sunset terakhir di Bali.

Pura yang menjadi ikon Tanah Lot

Sunset indah di Tanah Lot

Setelah matahari terbenam, tetapi masih tersisa cahayanya, sebelum berganti malam
Wisata kali ini, aku benar-benar menikmati terbit dan tenggelamnya matahari, yang waktunya begitu singkat, hanya beberapa detik saja. Waktu-waktu yang selalu aku lewatkan dalam keadaan sadar di ibukota. Tiga hari memandangnya, luar biasa mengingatkan pada kekuasaan Allah swt dan keindahan alam yang Ia ciptakan. Sejenak melupakan hiruk pikuk Jakarta, melupakan masalah hidup dan kegalauan yang menumpuk. Hikmahnya lagi, setiap pemandangan sunset selalu berbeda, di tempat yang berbeda, dengan rasa yang berbeda. Jika aku bandingkan dengan pengalaman sebelumnya, bahkan di tempat yang sama dengan orang yang berbeda pun rasanya beda. Begitulah hidup, setiap harinya punya cerita, punya kenangan yang berbeda. Nikmatilah, dan jadilah yang terbaik untuk setiap harinya. Mengenai misteri di masa depan yang aku masih penasaran? Sudahlah, tidak usah buru-buru, semua akan indah pada waktunya.



Sabtu, 03 Oktober 2015

Trip To Pulau Karang Bongkok

Tema perjalanan kali ini adalah berjumpa teman-teman baru. Bersama dua orang temanku, aku pun mulai berkenalan dengan 30-an orang lainnya, yang beberapa diantara mereka adalah anggota tetap Backpacker Jakarta (BPJ), sisanya adalah teman-temannya orang BPJ, atau yang entah dapat info dari mana.
Kami memulai perjalanan dari jam 6 pagi di Kali Adem, Muara Angke. Dari situ setelah menunggu antrian selama 1 jam lebih, kami pun berlayar selama hampir sekitar 3 jam menuju Pulau Pramuka. Di Pulau Pramuka kami makan siang dan ganti kostum buat persiapan snorkling. Jam 1 kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Karang Bongkok selama 2 jam.

Setibanya di Pulau Karang Bongkok yang tak berpenghuni ini, kami pun menyiapkan tenda dan hammock agar langsung bisa istirahat setelah snorkling. Sekitar 15 menit setelah mendirikan tenda, dan 15 menit berlayar lagi menuju tempat snorkling, barulah kami snorkling namun tidak lama karena waktu sudah semakin sore. Sebelum maghrib pun kami harus segera kembali ke pulau, melakukan acara bersih2 alias mandi ala kadar, kemudian baru melanjutkan dengan acara malam. Masak-masak, makan-makan, dan berkenalan. Malamnya, yang tidur duluan langsung masuk tenda, sementara yang masih mau lanjut berkenalan, masih ngobrol-ngobrol sampai tengah malam.

Paginya, rutinitas hampir biasa saja, makan pagi, lalu acara bebas untuk saling mengenal yang lainnya. Jam 9 kami kembali ke Pulau Pramuka, makan siang disana, dan jam 12 lanjut dari Pulau Pramuka ke Muara Angke. Sesampainya di Muara Angke jam 3 sore, kami lalu melanjutkan makan-makan di Pluit Village, masih dalam rangka mengakrabkan diri dengan teman-teman baru yang baru bertemu 2 hari 1 malam ini.

Menyenangkan, karena aku jadi punya lingkup pergaulan yang baru, dan pengalaman spiritual unik yang tidak bisa aku share, dan banyak cerita-cerita yang indah di dalamnya. Hahaha...

Sekilas pemandangan Pulau Karang Bongkok, dan foto sebelum snorkling

Highlight of this trip : Kenalan baru. Ga banyak yang keinget, tapi aku masih apal sama Nadya, Widya, Ina, Fitri yang masih satu lingkaran sama aku dan teman2ku, trus geng BPJ yang nanti aku liatin lagi, trus ada juga Mas Gunawan dan Mas Doddy, Abah, Rahma, Woro, Tota-Lena, dan yang lainnya.
Ini anak2 BPJ yang kami tempel biar eksis, haha... Dan mereka yang bikin acara ini seru. Wongso, Gie, Ejie, Ulil, Bang Gery, Ito (satu lagi Pay ga ikutan ke KFC), dan juga aku dan teman2ku, Echa n Indri.


Minggu, 23 Agustus 2015

A mysterious woman that I adore since last year : Jung Seung Yeon, Song Il Gook's Wife

Begitulah judulnya. Misteri. Wanita ini ga pernah tampil di depan kamera. Namun sanggup bikin cewek-cewek envy sekaligus pengen berguru. Romantisme terhadapnya udah ga ketulungan deh. Anda pecinta Daehan Minguk Manse di The Return of Superman? Atau mengidolakan bagaimana sang bapak, Song Il Gook, mendidik anak-anak mereka? Hal yang paling penting adalah.... ibu mereka.

Berikut beberapa fakta wanita ini yang bikin aku pengen berguru sama beliau :

1. HAKIM. Jung Seung Yeon tidak pernah muncul di depan kamera, karena konon katanya adalah untuk menjaga privacy-nya sebagai hakim. Katanya sih dulu beliau hakim di Busan, ga tau deh sekarang. Wait, seorang aktor menikahi seorang hakim? To be honest, ini pertama kalinya aku denger ada pasangan seperti ini. Kalo sebaliknya, alias aktris or selebritis cewek nikah sama hakim, mungkin banyak..

2. CERDAS. Hakim kan? Saya yakin dan percaya wanita ini cerdas. Satu per satu terbuka juga diceritain Song Il Gook di variety show-nya yang lagi ngehits sejagad raya ini. Buktinya bisa melahirkan 3 anak laki-laki kembar yang polite manner dan cerdas-cerdas ini, pasti efek ibunya juga. Apalagi Minguk, yang kabarnya paling mirip sama ibunya. Minguk hapal nama-nama dinosaurus, dan paling cepet nangkep kalo belajar. Tak lupa Minguk senang bernyanyi dan berbicara. Song Il Gook pun pernah bilang, waktu sekolah dia termasuk satu persen terbawah, sementara istrinya adalah satu persen teratas dalam hal nilai akademis. Di tengah kesibukannya sebagai hakim, wanita ini masih bisa mendidik anaknya. Masih ingat cara Song Il Gook mendisiplinkan anaknya ketika mereka berbuat kesalahan? Semua itu adalah skenario yang dibuat istrinya.

3. LOVE AT THE FIRST SIGHT? Kabarnya mereka dikenalkan, lalu kemudian kencan pertama. Pada saat itu, Song Il Gook pun langsung memutuskan bahwa wanita ini adalah the one dalam hidupnya. Bahkan si romantisan Song Il Gook rela meminjam printer temannya untuk mencetak foto-fotonya di Amerika untuk dihadiahkan pada istrinya.

4. KRITIKUS. Song Il Gook memiliki ibu yang dulunya aktris namun sekarang menjadi politisi. Ohya, moyang dari pihak ibunya juga terkenal karena tokoh emansipasi perbudakan di Korea, dan ayah dari ibunya terkenal sebagai gangster. Pada awal karirnya, ia tidak memiliki road manager. Oleh karenanya ia meminjam seorang intern atau part-timer di partai tempat ibunya bekerja. Karena mengangkat road manager yang berasal dari lingkungan politik, ia dituduh mempekerjakan dengan bayaran dari pajak masyarakat. Disini pun istrinya sempat protes di facebook karena tuduhan tersebut, katanya part-timer tidak dibayar dari pajak, bahkan tidak mendapatkan asuransi.

5. PENGERTIAN. Pasangan ini sudah berpacaran selama satu setengah tahun, dan Song Il Gook pun tidak mengulur waktu lagi untuk menikah. Saat itu, Song Il Gook adalah pemeran Jumong, serial drama sageuk atau kolosal 72 episode yang viewership rating-nya pernah mencapai diatas 50%. Pada saat itu ia ingin melamar Jung Seung Yeon pada christmas eve, ia pun sudah reservasi restoran di Namsan Tower. Namun karena khawatir akan berefek pada drama tersebut, ia pun membatalkan niat melamar istrinya di depan publik, dan malah proposal terjadi di dalam mobil. Sungguh istri yang mengerti sekali bukan? Kerennya lagi, mereka melaksanakan upacara pernikahan dengan adat tradisional, di tengah-tengah masyarakat yang lagi hits upacara pernikahan ala barat. Wow banget...

6. PENGORBANAN. Setelah tiga tahun menikah, akhirnya pasangan ini dikaruniai anak. Song Il Gook sudah berekspektasi akan memiliki anak kembar. Namun tiga??? Dokter pun bahkan menyarankan agar salah satunya dikorbankan, karena mungkin istrinya tidak akan kuat. Song Il Gook pun juga menyarankan untuk mengorbankan salah satu anaknya, karena ia tidak ingin kehilangan istrinya. Namun apa keputusan wanita hebat ini? Iya tetap ingin mempertahan mereka. Ketiganya. Bahkan hingga suatu saat kehamilannya sudah tua, ia tak sanggup lagi berjalan. Song Il Gook bertanya kenapa ia tidak berjalan, dan dia hanya menjawab "Sakit sekali.." Dan sepasang suami istri ini pun menangis di dalam mobil. Perjuangannya luar biasa, dan lihat hasilnya sekarang. Tidak akan ada triplet yang lucu, jika saja Jung Seung Yeon jadi mengorbankan salah satu dari mereka.

Jadi, meskipun banyak yang bilang Song Il Gook bisa mendapatkan wanita yang lebih cantik dan lebih tidak sibuk, wajar saja kan kalau Song Il Gook sangat romantis dan cinta mati sama istrinya ini?

Ini sedikit buktinya :

1. Waktu istrinya ulang tahun, ia mengajak anak-anaknya untuk membuat jus anggur, yang kemudian disajikan di atas meja berikut surat cintanya.

2. Baru-baru ini ia membuat video dari anak-anaknya untuk istrinya di Namsan Tower karena ia masih teringat tidak bisa melamar istrinya disana dulu. Dan sekarang pesannya bukanlah "Will you marry me?" tetapi "Thank you for marrying me"

3. Banyak orang yang bilang, setelah memiliki anak, cinta kepada pasangan akan berkurang, karena akan lebih mencintai anak. Tetapi Song Il Gook malah menyatakan bahwa aturan hidupnya, yang pertama adalah mencintai istrinya, yang kedua menjadi ayah dan baik, dan yang ketiga adalah rajin bekerja. Sudah 6 tahun menikah dan anaknya udah umur 3 tahun lo ini, romantisme-nya malah kayak orang baru pacaran. So sweet banget sih...

Begitulah, misterinya adalah, wanita ini seperti apakah sebenernya, sehingga dia bisa membuat pria yang sangat keren ini cinta mati sama dia? 

I'll need your lesson, Jung Seung Yeon. Hehehe...

Foto Pre-wedding, Foto Saat Hami dan Foto Keluarga Bersama Triplets

Sabtu, 22 Agustus 2015

Trip To Thailand



5-11 Agustus 2015, berikut aku mau berbagi itinerary perjalanan aku dan teman-teman kosan selama di Thailand. Terdiri dari Iktri (Teknik Geofisika 2006), Ipit (Farmasi 2006), Mita (Kimia 2003), Indri (Teknik Sipil 2006) dan Yana (Teknik Sipil 2008), 5 alumni ITB yang ngekos di kawasan Banjarsari dan Belakang Citos ini beli tiket PP Jakarta-KL-Bangkok sejak bulan September 2014, mumpung promo Air Asia. Kami dapet tiket Rp. 1.224.000, berdasarkan promo 0 rupiah dari Air Asia pas malam itu.
Mendekati keberangkatan, barulah kami rencanakan jalan-jalan kemananya. Hari Selasa aku pun nitip menukarkan uang rupiah ke baht dengan nominal IDR 400 untuk THB 1. Bermodalkan 3 juta alias THB 7500, aku berharap bisa pas selama disana. Rabu 5 Agustus 2015, perjalanan dimulai dari kosan, kemudian pesawat take-off jam 20.30 dari terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, jam 23.30 (waktu setempat) kami pun tiba di Kuala Lumpur International Airport 2 buat transit. Tanpa pengambilan bagasi karena semua koper masuk kabin, sambil menunggu next flight ke Bangkok, kami istirahat sampai penerbangan selanjutnya pukul 06.00. Istirahatnya bener2 istirahat lho.. Bermodalkan kain sarung, aku tidur di salah satu pojokan di KLIA2 sampai harus naik ke pesawat selanjutnya.
Day 1
Pukul 08.00 kami tiba di Don Mueang International Airport di Bangkok. Hal pertama yang kami lakukan adalah mengganti SIM card dengan produk setempat, TRUE, seharga 299 Baht untuk kuota 1.5 GB selama 7 hari. Hmm.. bingung sama transportasi di Bangkok? Pas di informasi, segera aja minta brosur Bangkok yang isinya peta lalu lintas angkutan umum di Bangkok. Setelah ambil peta, kami menaiki Bus A1 dari airport ke Mo Chit sejauh 16 km dengan harga 30 Baht. Setelah itu, kami sambung dengan BTS Skytrain seharga 42 Baht menuju terminal Ekkamai sejauh 20 km dari Mo Chit. Setiba di Ekkamai pun kami singgah dulu makan KFC di Gateway, mall dekat Ekkamai. Cukup dengan 69 Baht, menu KFC sini punya cita rasa yang khas, ada bumbu-bumbu khas Thailand, seperti daun ketumbarnya, dan juga saos sambel warna oranye yang langsung bikin kami bilang “wow” dan fix bakal cari sambel ini.
Sekitar Pukul 12.00, kami pun berangkat dari Terminal Ekkamai menuju Pattaya, sejauh 137 km, dengan tarif 119 Baht. Sesampainya di terminal Pattaya pukul 14.30, kami langsung menaiki Songtaew alias Tuk tuk menuju hotel kami di Pratamnak seharga 50 Baht. Akhirnya kami sampai di depan South Beach Condominium, room 505. Tempatnya nyaman dan enak, dengan harga 2000 Baht per malam, alias per orangnya cuma Rp. 160.000 per malam. Dengan tempat yang feels like home dan dekat pantai ini, Pattaya jadi mengesankan. 

Rute perjalanan dari airport ke Pattaya, dan dari hotel di Pattaya ke Walking Street

Suasana di Terminal Ekkamai, karcis dan bus Bangkok - Pattaya, dan kenampakan Songtaew a.k.a Tuk Tuk di Pattaya

Sedikit gambar di South Beach Condominium, tempat kami menginap

Habis beberes di hotel, disini perjalanan kami dimulai. Makan seadanya yang ada di 7-eleven demi menghindari pork and lard, trus beli buah aneh yang dalemnya manggis, luarnya sawo, entah apa namanya. Trus sunset di Pratamnak Beach, lanjut malemnya liat Walking Street yang sering jadi buah bibir. Weits, pantesan banyak yang ngelarang kami jangan masuk Walking Street. Dengan modal penasaran, kami sih tetep masuk, dan ternyata emang itu adalah etalase maksiat di Pattaya. Yah mumpung cuma 2,5 km dari hotel, dan cuma 20 baht naik Songtaew a.k.a Tuk Tuk, apa salahnya sih melepas penasaran, hehe... Ohya, Songtaew itu mobil pick-up yang diatasnya dikasih tempat duduk dan atap, jadi angkot tapi versi outdoor lah. 
Laper, kami pun beli Mango Sticky Rice di Walking Street yang menurut kami paling enak daripada yang kami makan lainnya. Trus, lanjut makan kebab di restoran Turki terdekat.


Pemandangan Pratamnak Beach dan Walking Street
Day 2
Paginya kami berangkat menuju Big Buddha atau yang disebut Wat Phra Kao Yai. Patung Buddha yang gede dan diatas bukit ini cukup menarik dilihat dari hotel. Kami pun jalan kaki kesana, mumpung cuma 1,4 km. Pendakiannya lumayan, nyampe atas bisa lihat patung Dewi Kwan Yim, patung Kera Sakti dan kawan-kawan, dan patung-patung lainnya. Nanjak sedikit lagi menuju Big Buddha... no, there’s a problem. Pintu gerbangnya dijaga dua anjing yang selalu menggonggong kencang dan mengejar kami. Mungkin karena kami jilbaban kah? Disitu banyak orang, tapi cuma kami yang diserang. Walau dibantu oleh orang sekitar, akhirnya kami mengurungkan niat menuju Big Buddha. Kami cuma lihat dari jauh, lalu kami berbalik, melanjutkan ke perjalanan selanjutnya.

Wat Phra Kao Yai atau Big Buddha, cuma bisa liat patung Kera Sakti, ga nyampe Big Buddha-nya
Selanjutnya adalah ke sebelah Big Buddha, yaitu Pattaya Hill Top. Disana bisa lihat pemandangan pantai Pattaya dari atas. Juga terdapat tugu Admiral Krom Luang Jumborn Khet Udomsakdi yang merupakan pahlawan angkatan laut Thailand. Setelah dari sana, kami pun melanjutkan perjalanan sejauh 33 km ke Silverlake dengan menyewa Songtaew 140 Baht per orang. Wisata yang terkenal dengan kebun anggur, grapejuice dan wine tasting gratis ini, lalu Giant Laser Buddha atau Khao Chi Chan, menurut aku adalah wisata yang paling aku sukai di Thailand. Keliling Silverlake sendiri menggunakan kendaraan khusus dengan tarif 100 baht per orang, include jus anggur gratis. Kemudian kami berfoto di depan Laser Buddha. 

Pemandangan Pattaya Hill Top dan Admiral kebanggan

Silverlake alias kebun anggur, dan Giant Laser Buddha di sebelahnya
Kemudian lanjut perjalanan 17 km ke Mimosa, disini kami berpisah dengan Songtaew karena driver-nya harus pulang. Biaya masuk Mimosa adalah 99 Baht, karena sebelumnya kami beli online. Jika langsung beli di tempat, tarif untuk turis adalah 600 Baht. Jauh kan?
Pasca makan siang di 7-eleven di pintu gerbang Mimosa, dan shalat di area Mimosa, kami resmi memasuki Mimosa pukul 2 siang. Tak ada yang begitu spesial, mungkin es kelapa seharga 40 Baht-nya boleh dicoba. Pemandangannya ya toko-toko aja. Habis nge-degan, malah ngopi Ice-Americano 65 Baht di Mr. Coffee. Katanya sih, jam 15.00 ada pertunjukan. Entah cabaret show macam apa. Itulah yang bikin kami penasaran, walo udah bosen, kami tetep nunggu jam 3. Daaan... ga taunya, cabaret show ini dipersembahkan oleh para Lady Boy di Pattaya. Geli-geli dikit, tapi kami turut menikmati acaranya. Di akhir acara, kami pun berfoto dengan salah satu Lady Boy, dan ternyata ngajak foto itu ga gratis. Kami masing-masing harus bayar 20 Baht. Haha... Tapi yang jelas, bagi aku Mimosa itu paling mengesankan, ampe sekarang chant-nya bakal jadi theme song kami lah.
Mimosa... Mimosa.. Mimosa Mimosa Pattaya...
Indriii, Ipiiit, Kak Mitaaa, Yanaaa, masih ingat kan? Hahaha...

Yang bisa dinikmati di Mimosa. Modern view, coconut, coffee and lady boy's show.


Foto dengan salah satu Lady Boy, yang ternyata sebagai cewek kami juga gemeteran, dan terjebak harus bayar 20 Baht per orang
Sepulang dari Mimosa, kami mampir dulu ke Mesjid Darul Ibadah, yang ga sengaja kami temukan gara-gara aku kebelet pipis dan Songtaew berhenti di pertigaan. Setelah istirahat sejenak di Rumah Allah, kami melanjutkan perjalanan sekitar 1 km ke Pattaya Beach untuk menikmati sunset. Barulah setelah itu kami pulang kembali ke hotel.

Masjid Darul Ibadah, mesjid di Pattaya.
Pattaya Beach
Day 3
Pagi-pagi kami isi dengan istirahat dan packing. Ini saatnya untuk check-out dan menuju Bangkok. Dengan sewa songtaew 60 Baht per orang, kami pun berangkat ke terminal. Dengan harga yang sama dengan berangkat, pukul 12.00 kami pun menaiki bus Pattaya-Bangkok seharga 119 Baht. Setiba di terminal Ekkamai, kami cukup berjalan kaki sejauh 1 km ke hotel kami, The XP Hotel. The XP Hotel ini cukup murah, kalo dihitung-hitung kami per orang per hari sama dengan saat di Pattaya, yaitu 400 Baht per day atau Ro. 160.000. Beres check-in dan istirahat sejenak di kamar 1005, kami pun menuju schedule berikutnya, acara puncak dari trip Thailand ini, yaitu ke Chatuchak Weekend Market, wkwk.. Cukup dengan BTS seharga 42 Baht Ekkamai – Mo Chit sejauh 20 km, di hari Sabtu ini kami belanja super banyak di Chatuchak. Disana kita akan menemukan barang-barang unik yang bisa dijadikan oleh-oleh. Harganya lebih terjangkau daripada di Jakarta, dan barangnya pun etnis dan khas sana banget. Ga bakal nyesel lah kalo beli.
Puas 2 jam belanja, kami pun makan malam di Siam Paragon, kembali naik BTS Mo Chit – Siam seharga 42 Baht sejauh 11 km. Disini kami berjumpa dengan teman-teman Kak Mita, warga Thailand yang dulunya sama-sama kuliah doktoral di Toyota Institute of Technology di Nagoya. Bersama 3 wanita cantik ini, kami makan di restoran bernama Laem Cha-Reon Seafood dengan menu tom yam yang warnanya ga merah, trus ditambah cumi kuah yang enak juga, kepiting saos telor asin, fish cake yang dibikin kayak pergedel, ikan gurame goreng dan sayur kangkung. Kali ini makan-makan disponsori oleh Pee Kaew, salah satu teman Kak Mita. Disana kalo manggil kakak dengan panggilan “Pee”, sementara panggilan adek adalah “Nong”. Setelah makan seafood enak ini, kami kembali ke hotel, kembali dengan BTS Siam – Ekkamai seharga 37 Baht sejauh 9 km.

Atas : Pattaya menuju The XP Hotel Bangkok, cuma liatin nomer kamar aja, hehe.. Bawah : Menuju Siam Paragon dari Chatuchak Weekend Market, makan di Laem Cha-Reon bersama Pee Kaew, Pee Au dan Pee Nae.
Day 4
Hari ini kami cukup menikmati wisata Bangkok. Paginya kami berangkat dengan bus (seperti Kopaja atau bus kota) nomor 48 AC, sejauh 15 km dari hotel dengan harga 17 Baht saja. Kami menuju Wat Pho, salah satu candi yang cukup terkenal di Bangkok.  Perbedaan candi di Thailand dibanding di Indonesia adalah modelnya yang mirip dimanapun di Thailand, trus warnanya yang cenderung warna-warni dan keemasan, sementara di negara kita cenderung seperti apa adanya warna batu. Bermodal 100 Baht untuk masuk ke dalam kawasan Wat Pho, kami berkeliling setiap rumah-rumah berisi patung Buddha, foto-foto di depan stupa-stupa yang berbeda, trus gratis 1 botol air mineral.
Lokasi yang dekat dengan Grand Palace, kami pun sempat menikmati pemandangan di Grand Palace. Rencananya setelah ini kami mau lanjut belanja lagi di Chinatown. Sekitar pukul 14.00, kami pun berjalan dari Grand Palace menuju Tha Chang, salah satu halte Chao Phraya Express (transportasi sungai, a.k.a perahu) sejauh 1 km. Kami akan melewati 3 halte menuju halte Rachawongse, menaiki perahu dengan bendera oranye ini sejauh 2 km selama 15 menit dengan harga 15 Baht. Dari sini, bermodalkan GPS, kami berjalan menuju Chinatown sejauh 600 m. Namun sayang tidak ada yang menarik untuk dibeli. Alhasil, kami beristirahat sejenak di mall Grand China. Salah sendiri gara-gara duduk di lantai, kami pun diusir security. Haha..

Foto-foto di Wat Pho (kanan) dan Grand Palace (kiri)

Sambil menunggu Chao Phraya Express (atas), dan melepas kepenatan sebentar di Grand China (bawah) yang bikin diusir ama security. Haha...
Disini kami harus berpisah dengan Kak Mita, beliau harus pulang duluan ke Jakarta karena urusan mendadak. Kak Mita langsung ke bandara, sementara kami melanjutkan perjalanan. Teringat belum makan siang, sekitar jam 15.30, kami berjalan sejauh 550 m menuju Mega Plaza, karena disitu ada McD. Dengan menu yang sedikit berbeda dengan Jakarta, kami makan di McD, disini aku menghabiskan sekitar 69 Baht, shalat di restoran alias sambil duduk, kami pun melanjutkan perjalanan ke target berikutnya.
Target kami adalah menuju Thip Samai, restoran Pad Thai yang terkenalnya kemana-mana. Sayang nih restoran baru buka jam 17.00. Selesai makan di McD, kami jalan lagi menuju Thip Samai sejauh 850 m. Kalo dipikir-pikir, hari Minggu ini kami banyak jalan kakinya. Haha... Sesampainya jam 16.30 di Thip Samai, kami termasuk antrian 10 terdepan. Di belakang kami sudah banyaaak sekali yang mengantri. Tepat waktu, kami cukup menikmati Superb Pad Thai seharga 90 Baht, dan tidak lupa membeli jus jeruk yang pulpy banget, harganya 85 Baht. Harga yang murah lho untuk sebuah resto terkenal dengan tempat yang nyaman. Ga bakal nemu di Jakarta. Haha...

Pad Thai terkenal di Thip Samai. Kudu coba deh..
Setelah itu, berjalan sedikit dari Thip Samai menuju halte, kami menaiki metromini nomor 8 ke dekat persimpangan seharga 9 Baht, lalu dilanjutkan dengan metromini nomor 2 seharga 6.5 Baht. Perjalanan sejauh 13 km ini kami tempuh hampir 1 jam, karena kami melewati jalanan umum yang macetnya hampir mirip lah sama di Jakarta.
Day 5
Hari ini adalah perjalanan terpenting buat aku, pagi-pagi kami naik bus 2 seharga 6.5 Baht menuju Siam Center. Aku dan Ipit beli tiketnya secara online jauh hari sebelum ke Thailand, biar dapet diskon 50%. Pasti udah pada pernah denger, Madame Tussauds, manakin para selebritis atau politisi yang dibuat persis dengan aslinya. Udah banyak sih cabangnya dimana-mana, tapi kalo yang di Thailand, ada beberapa artis Thailand-nya kan, terutama Nichkhun 2PM dan Mario Maurer “Pee Mak” yang cukup aku sukai. Haha... Harga aslinya adalah 850 Baht, karena kami beli seminggu sebelumnya dengan kartu kredit di situs Madame Tussauds Bangkok, kami cukup membayar 425 Baht. Disini ada Bung Karno lho. Ada Obama, artis Hollywood seperti Nicholas Cage, Johnny Depp, Jolie-Pitt, dll dan juga penyanyi seperti Katy Perry dan Taylor Swift. Ada juga selebritis Chinese seperti Jackie Chan dan Jay Chou, atau tokoh legendaris seperti Beethoven, Einstein, Pavarotti, dll. Tak lupa artis-artis Thailand yang banyak aku tak kenal. Ada tokoh kartun juga kayak Doraemon dan Hello Kitty, atau atlet seperti Beckham, Yao Ming, dll. Cukup puas lho berfoto-foto dengan mereka, walaupun palsu. Hahaha....

Foto bareng Nichkhun 2PM dan Mario Maurer "Pee Mak" di Madame Tussauds Bangkok. Cuma pengen publish foto yang ini aja, haha..
Siangnya kami meeting point di MBK sama Indri dan Yana. FYI, MBK-Siam Center itu seberang-seberangan, bahkan ada connecting bridge, jalan kaki cuma 400 m. Disini kami belanja snack buat oleh-oleh di Tops Market, lantai G. Aku belanja kopi Khao-Song buat oleh-oleh di kantor. Ada juga beli saos sambel yang warnanya agak oranye, sejak makan di KFC udah menarik hati kami lah. Trus juga stik ikan yang cukup murah, dan yang paling penting beli Thai tea sachet, hehe...
Selesai belanja, kami pun makan di Yana Restaurant, restoran halal di lantai 5 MBK. Menunya adalah resume makan-makan kami sebelumnya, yaitu Tom Yam dan Pad Thai. Rasanya mungkin masih kalah dibanding yang kami makan sebelumnya, tapi restoran halal ini cukup cozy, enak dan murah. 

Tom Yam di Yana Restaurant, restoran halal di MBK. Lupa foto Pad Thai-nya saking lapernya..
Setelah makan, kami kembali pulang menaiki BTS Siam – Ekkamai. Malamnya setelah maghrib, kami menuju destinasi terakhir perjalanan kami, yaitu Asiatique. Lokasinya sekitar 13 km dari hotel. Dengan menggunakan BTS seharga 42 Baht, kami berangkat dari Ekkamai – Siam yaitu jalur Shukumvit, lalu transit ke jalur Silom dari Siam menuju Saphan Taksin. Dari stasiun Saphan Taksin ini, ada free shuttle boat ke Asiatique, karena menuju kesana kita harus menyebrangi sungai Chao Phraya. Sabar mengantri saja lah, meskipun ada speedboat, harganya cukup mahal. Cari yang gratis saja lah.
Sesampai di Asiatique, menikmati pemandangan saja sudah cukup. Bisa juga kalau mau beli-beli snack atau barang-barang unik. Naik ferris wheel? Hmm... sayang euy 400 Baht, haha.. Paling kami jalan-jalan trus duduk sambil menikmati Mango Sticky Rice dengan 3 warna ketan yang kami beli sebelumnya di Thong Lo. Setelah itu kami kembali ke hotel, persiapan packing untuk balik besok.

Asiatique
Day 6
Ini adalah hari perjalanan pulang. Kami check-out hotel jam 9, trus belanja dulu di 7-eleven buat bekal di bandara. Lalu kami berangkat dari Ekkamai-Mo Chit naik BTS, lanjut Mo Chit- Don Mueang naik bus A1. Setibanya di bandara jam 11, kami melakukan check-in di pesawat, trus makan siang hasil belanjaan di sevel yang tak lain dan tak bukan adalah onigiri, menu favorit kami selama di Thailand, haha... Pesawat kami take-off jam 13.30 menuju Kuala Lumpur.

Ki-ka : peta perjalanan hotel-airport, menu favorit di 7-eleven, kartu single trip BTS (bawahnya ada Mango Sticky Rice), dan contoh kuitansi bayar ongkos naik metromini-nya Bangkok.
Setibanya di KLIA2 jam 16.00, kami menghabiskan waktu dengan shalat, makan, shalat disana. Mushalla di KLIA2 itu bagus banget, besar, mewah, terpisah cewek-cowok, dan bahkan nyaman kalo mau tidur2an, hehe.. Makan pun kami di KFC, sungguh pecinta fast food ya kami ini..
Pukul 21.30 pesawat kami take-off,  pukul 23.30 kami tiba di Jakarta. Setelah beres urusan imigrasi, ambil barang, naik taksi pulang, akhirnya touch-down kosan jam 01.30. Haha... hanya beberapa jam menuju jam ngantor. Hiks2...
Pengalaman yang indah dan super, karena kami cewek-cewek pergi tanpa guide. Dan seminggu kemudian kami mendengar kabar bahwa terjadi bom di Chit Lom, satu stasiun sebelum Siam, daerah yang sering kami lewati. Sungguh beruntung kejadiannya bukan pas kami disana, alhamdulillah yaaa..
Ohya, buat yang perlu referensi, ini nih itinerary kami.

 

Dan kira-kira beginilah budget secara umum :
Tiket pesawat                      Rp. 1.224.000
Airport tax & bagasi           Rp.    450.000
Hotel                                   Rp.    800.000
Transport & Entry Fee       Rp.    864.000
Makan dan jajan                 Rp.    700.000
Taxi Soetta-kos PP             Rp.    200.000
Total                                   Rp. 4.238.000

Oleh2? Ehm, itu privacy ya.. Berangkat dengan 6000 Baht alias Rp. 2.400.000 di Thailand exclude biaya tiket, airport tax dan hotel, itu sudah cukup lho, asal beli oleh-olehnya tau diri aja. Hehe..
Yang udah punya rencana ke Thailand, silakan segera direalisasikan. Ga mahal kok, dan ga mesti pake tour guide. Aku aja ngerasa kalo balik lagi kesana sendiri juga bisa. Bahkan aku berminat menetap disana.

Have fun and enjoy your trip!